Minggu, 06 Februari 2011

Cara setting karburator shogun 125 sp

Cara Setting Karburator Motor


Tugas utama karburator adalah
mencampur Bahan Bakar (BB) + Udara
(O2). Kira-kira dengan perbandingan range
nya BB : O2 adl 1 : 13-15. Pokoknya gmn
caranya biar mesin dapet suplai campuran
segitu.
Kenapa pake range, padahal teori di buku2
pembakaran ideal itu 1:14?
Jwbannya adl Karena kondisi mesin &
linkungan mempengaruhi settingan
campuran BB:O2.

Misal:

Kompresi makin tinggi BERARTI mesin
makin panas BERARTI butuh suplai BB lebih
banyak biar mesin gak jebol.
Humidity (kelembaban) lingkungan makin
tinggi BERARTI campuran BB
terkontaminasi air, BERARTI campuran
makin miskin, BERARTI bensin hrs lebih
banyak.
Suhu lingkungan rendah BERARTI suhu
kerja mesin turun BERARTI bensin harus
dikurangi agar suhu kerja mesin jadi ideal.
Knalpot bobokan (Free flow) BERARTI rpm
makin tinggi BERARTI suhu mesin
meningkat BERARTI butuh BB makin tinggi.
Dan masih banyak lagi parameter yg harus
diperhatiin termasuk desain lubang masuk
pada blok yg b ’pengaruh dg settingan
spuyer sebagai penyalur BB.
Itu teori dasarnya.

Setting Karbu:

Karbu pny 2 spuyer :
Satu buah main jet (tuk shogy std ukurannya
92,5) yg berperan meyalurkan BB saat
bukaan gas sekitar setengah putaran
keatas
Satu buah pilot jet (shogy std ukurannya 12,5)
yg berperan menyalurkan BB dari putaran
gas 0 derajat sampe penuh, cm efek dari
pilot jet ini bisa dikatakan tidak terlalu
signifikan pada bukaan gas penuh N rpm
mesin yg sudah tinggi.
Hal lain yg berpengaruh dengan setingan
termasuk :

Ukuran Venturi karbu
Jarum skep
Stelan angin

Venturi karbu makin besar maka makin
banyak udara yg lewat shg butuh spuyer
lebih besar baik pilot atau main jetnya spy
campuran bisa pas.

Trus kapan kita membesarkan ato
mengecilkan spuyer2 tadi?
Sebelumnya hrs tahu dulu gejala2 mesin
saat kekurangan BB dan kebanyakan BB:
1. “Ngempos” adalah gejala mesin spt
kehilangan tenaga yg disebabkan
kekurangan BB
2. “Mberebet” adl gejala mesin yg
sebenernya dirasa padat cm tenaga seperti
tertahan dan kadang dibarengi dengan
suara benturan logam kalo settingannya
terlalu basah.
Berarti kl NGEMPOS mesin butuh BB, kl
BREBET mesin kebanyakan BB.
Kasus-Kasus
Nah berikut kasus2 yg sering terjadi krn

masalah pilot jet :

Motor kl pagi susah hidup krn begitu gas
dibuka ngempos terus mati ya berarti
naekin pilot jet.
Motor dah jalan tapi sering tiba2
kehilangan tenaga saat putaran gas N
putaran rendah berarti naekin pilot jet
Motor sering over heat saat jalan pelan
berarti minta naek pilot jet
Motor brebet di putaran bawah tapi enak di
put atas berarti pilot jet kebesaran.
Motor gak pake di cuk kl pagi N bisa
langsung start
(ini jg gak normal) berarti pilot hrs turun.
Kesimpulannya, kl ada gejala
ngempos,suhu tinggi diputaran yg relatif
rendah maka minta naek pilot jet, N kl ada
gejala brebet di put rendah jg maka pilot
hrs turun.

Trus tuk kasus2 mainjet:

Mtr dibawa kebut2an sampe putaran atas
trus begitu finish jalan pelan2 jadi
ngempos dibarengi asep ngebul BERARTI
suhu saat putaran tinggi meningkat drastis
BERARTI main jet minta naik
Nafas motor di putaran atas terlalu
panjang berarti mainjet minta naik.
Mtr ngelitik padahal yg lain normal BERARTI
suhu mesin SANGAT TINGGI saat putaran
atas BERARTI main jet minta naik.
Motor Brebet di put atas saja berarti main
jet minta turun
, dll.

Kesimpulannya, jika mtr Brebet di put atas
berarti main jet hrs turun, jika mtr suhunya
tinggi di putaran atas berarti main jet
minta naik.

Note:
Setiap ada perubahan ukuran spuyer wajib
setting angin
.

Adakalanya detonasi tdk bisa diobati
dengan naekin spuyer jika detonasinya
sudah parah. Ini berarti ada
ketidaknormalan pada komponen mesin
lainnya.

By: Batur

2 komentar: